Bukan Hanya Ada Kita






Penulis  :  Nazurah Aishah
Negara  :  Malaysia
Bahasa  :  Melayu
Genre    :  Malay Fiction
Penerbit :  Jemari Seni Publishing
Bilangan Mukasurat : 543
Tarikh Terbitan : April 2013
ISBN : 978-967-0508-12-2
Rating : ★★★







Ulasan :

Semalaman aku 'membedah siasat' isi kandungan karya ini walaupun beberapa kali aku cuba berhenti dari meneruskan misi ini dan agak payah untuk aku menghabiskan hingga ke muka surat yang terakhir. Apa yang pasti karya poligami penulis ini sungguh berat untuk aku menghadamnya kerana ia sememangnya menjeruk pelbagai rasaku. Aku mengakui sememangnya karya ini pasti akan membuat ramai insan yang bergelar isteri yang akan terluka, kecewa dan patah hati bila membaca karya ini. Dan aku merasakan penulis karya ini cuba menyelami, meluah dan berkongsi rasa, jiwa dan perasaan seorang isteri kedua (Medina), isteri pertama (Aiza) dan suami (Zahrin). Namun begitu, aku dapati dalam karya ini penulis lebih banyak memperlihatkan watak Medina sebagai isteri kedua yang lebih mempunyai keistimewaan di hati Zahrin  yang nyata keistimewaan inilah yang tidak ada pada watak Aiza isteri pertama dalam karya ini. Sebagai seorang isteri aku juga terasa tempias bagaimana luluh hati Aiza dan sejujurnya kenyataan ini memang amat memilukan dan amat menghiris hatiku.

Okey aku tidak mahu beri komen lebih-lebih dari pembacaan karya ini kerana aku rasa kisah yang cuba dipaparkan oleh penulis ini agak menyesakkan dada dan meruntun jiwaku yang bergelar seorang isteri ini. Dan yang pasti selepas ini aku tidak mahu lagi membaca karya tentang poligami yang sungguh mengganggu gugat ketenteraman hati nurasi ku ini. Walau bagaimanapun, tahniah kepada penulis ini kerana berani dan berjaya mengupas, berkongsi dan mengajak pembaca bersama menghayati dan memahami konflik dalaman poligami yang tidak terjangkau dek akal ini. Terima kasih juga pada review geng goodreads for recommendation sehingga aku boleh terbaca karya yang sungguh mengegar rasa. 




Hati ingin selalu bersama kerana dialah bahagia, tetapi dalam dunia ini... Bukan Hanya Ada Kita.

Telah ditakdirkan bahawa aku, Medina akan menjadi isteri kedua kepada Zahrin, biarpun aku telah berikrar tidak akan sekali-kali menyakiti hati perempuan lain sebagaimana hati ibuku.

Dia bahagia yang aku pinjam tanpa izin... dan aku tidak akan menuntut lebih daripada apa yang Aiza dapat. Aku tidak akan menyusahkan Zahrin kerana aku mahu jadi ‘jiwanya yang tenang’.

Salahkah senyum ini pabila ada insan lain yang bersedih? Berdosakah bahagia ini apabila nanti ada insan lain yang menjeruk rasa?

Tidak ada perempuan yang dengan mudahnya reda menerima seorang lagi perempuan dalam hidup suaminya. Dan aku tidaklah terlalu kejam untuk meranapkan kebahagiaan orang lain.

Jika bahagia ini milik kita biarlah kita berteman sampai abadi. Jika ini bukan jalannya biarlah kita dibentangkan pilihan yang mendamaikan.


kalau ingin tahu lebih lanjut karya penulis ini boleh klik link ... Nazurah Aishah



No comments:

Post a Comment