Aku Yang Kau Tinggalkan





Penulis   :  Alina Haizar
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Kaki Novel
Bilangan Mukasurat : 759
Tarikh Terbitan :  February 2011
ISBN  :  978-967-5067-65-5
Rating  : ★★★★★





Ulasan :

AKU YANG KAU Tinggalkan ~ tajuk sinis yang begitu menarik-narik hatiku untuk menyelongkar karya penulis yang baharu sahaja aku kenali ini. Pertama kali 'membedah siasat' karya penulis ini setelah terlihat beberapa comments yang begitu mengujakan di perkongsian geng goodreads.

Ikatan perkahwinan di antara Nia Atirah dan Zaril Ikhwan bukanlah atas dasar cinta. Nia memerlukan wang untuk membantu keluarganya, Zaril pula memerlukan seseorang untuk menjaga dirinya yang sakit.

Dalam tempoh menjaga Zaril, Nia mula jatuh cinta dengan suaminya sendiri. Diam-diam dia mengharapkan agar perkahwinannya ini kekal seumur hidup. Namun, akibat salah faham, Nia telah disingkirkan sebaik sahaja Zaril pulih sepenuhnya. Nia meninggalkan Zaril dan membawa hati yang lara ke Turin untuk meneruskan hidupnya sendirian di bumi asing bertahun-tahun lamanya.

Takdir menemukan mereka semula di Turin lalu mencetuskan perasaan benci, marah dan dendam yang terbuku di dalam hati masing-masing. Walaupun masih ada dendam dan rahsia yang dipendam, demi untuk meneruskan hidup ini, perpisahan secara rasmi adalah jalan yang terbaik buat mereka. Tidak perlu lagi menyalahkan takdir walaupun Nia dan Zaril merasakan diri masing-masing yang sebenarnya telah ditinggalkan. Apakah rahsia yang dipendamkan itu ...?



Secara peribadi, membaca setiap baris ayat dalam keseluruhan karya ini memang membuatkan aku sebak dan pilu seperti dihiris pedang yang tajam sehingga tidak mampu ku tahan air mata ini melimpah keluar. Penulis berjaya membuatkan aku berfikir panjang mampukah aku berkorban kasih seperti Nia mengorbankan perasaan sendiri, dihina dan membawa diri jauh  demi seorang insan yang bergelar LELAKI dan SUAMI yang amat dikasihi dan mengharungi setiap ujian mendatang dengan sabar dan redha ? Aku rasa tidak ramai yang mampu dan tidak semudah itu...

Permulaan cerita di mulakan dengan kehidupan Nia di Turin, Italy membuatkan aku tertanya-tanya apakah sebenarnya yang telah berlaku kepada Nia. Penggunaan teknik  flashback atau mengimbas kembali perjalanan cerita dalam karya ini bermula bagaimana Nia boleh berkahwin dengan Zaril sehinggalah bagaimana mereka boleh berpisah berjaya mengolah cerita dengan berkesan. Walaupun bahasa yang digunakan dalam karya ini nampak agak bersahaja namun ia berjaya menterjemahkan mesej melalui monolog pergolakan jiwa dalaman yang dialami oleh Zaril dan Nia. Malah teknik ini juga berjaya membuatkan aku dapat menjiwai tekanan perasaan yang dialami oleh dua watak utama ini. Penulis juga banyak menceritakan tentang Serravalle, Turin, Naples bandar-bandar di Italy yang sememangnya sinonim dengan fesyen dan barangan berjenama antarabangsa yang terkenal dan popular dan banyak tempat-tempat menarik untuk dilawati yang diceritakan dalam karya ini.  Membaca karya ini bukan sahaja buat aku rasa seolah-olah berada di Turin malah seperti aku telah berada di sana menikmati keindahannya. Ini membuatkan aku terasa berkobar-kobar dan teringin untuk pergi ke Italy ni...insya-Allah. Selain itu juga, penulis berjaya menimbulkan tekanan dan  rasa sakit dihatiku, walaupun aku geram dan benci dengan apa yang Zaril lakukan pada Nia tapi dalam waktu yang sama ada juga perasaan kasihan padanya. Di sebalik kisah yang syahdu ini, penulis berjaya memperlihatkan dan membuka mindaku bahawa inilah yang akan terjadi sekiranya setiap pasangan suami isteri itu malu untuk berterus terang dan tidak meluahkan perasaan kasih, sayang dan segala rasa yang terpendam di hati masing-masing terhadap pasangannya. Perasaan ego dan hanya pentingkan diri sendiri bukan sahaja akan menimbulkan perasaan salah faham pada kedua-dua belah pihak dan akan saling menyalahkan bahkan ia juga akan memusnahkan kebahagiaan dalam sesuatu perhubungan dalam sekelip mata. Oleh itu sentiasa hargai, cuba fahami dan amalkan sikap berterus-terang apa yang kita rasa dengan pasangan kita dan sentiasa beralah dan saling maaf-memaafkan dalam rumahtangga tidak kira anda bergelar seorang suami atau pun isteri. Cintailah pasangan kita kerana ALLAH dan Cintainya Tanpa Syarat. Dengan ini, ia akan dapat mengelakkan daripada timbulnya perasaan prasangka terhadap pasangan. Kemaafan adalah dendam yang terindah. Highly Recommended Book kepada yang bergelar ISTERI atau SUAMI.

Ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada penulis kerana telah berjaya menghasilkan karya yang hebat sehingga menggetarkan seluruh jiwa ragaku malah boleh dijadikan iktibar dan pengajaran buat para pembaca. Apa yang pasti penulis telah berhasil membuatkan aku membaca buku ini bukan hanya dengan mata hatiku dan mata akalku sahaja malah seluruh pancainderaku, membaca buku ini dengan deraian air mata yang bukan sahaja buatku lebih bersyukur dan mensyukuri di atas nikmat dan apa yang aku ada disekelilingku, malah membuatkan aku lebih menginsafi kekhilafan diri ini dan akan cuba memaafkan orang lain.

...inilah lagu Cinta Tanpa Syarat - Afgan yang ku gambarkan luahan rasa hati Zaril kepada Nia ...

 


...ini pula lagu Jauh - Afgan yang ku gambarkan luahan rasa hati Nia kepada Zaril ...






kalau ingin tahu lebih lanjut tentang karya penulis boleh klik link ini ye ... Alina Haizar  






Untuk Kita Pendosa





Penulis  :  Hilal Asyraf
Negara  :  Malaysia
Bahasa  :  Melayu
Genre    :  Muslim - Conduct of life
Penerbit :  PTS Millennia
Bilangan Mukasurat : 230
Tarikh Terbitan : 2013
ISBN :  978-967-411-076-5
Rating : ★★★★★






Ulasan :

Dosa adalah ujian. Untuk kita para pendosa, terbuka ruang, seluas-luas ruangan. Kemudian, ingatlah kita kepada pesan Tuhan dalam ayat berturutan.

" Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat serta berserah bulat-bulat kepada-Nya, sebelum kamu didatangi azab. Ini kerana, sesudah itu kamu tidak diberikan pertolongan. " 
~ ( Surah Az-Zumar : 54 ) 


Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akhbar !!! Buku ini  merupakan sebagai penawar dan pengubat segala duka lara yang telah bersarang di hatiku selama ini. Membaca setiap perkataan dan ayat dalam karya penulis hebat ini membuatkan aku begitu sebak dan meruntun jiwaku ini sehinggakan setiap kali pembacaan terpaksa kuhentikan seketika dek kerana tidak tertahan mataku ini mengalirkan air mata deras. Aku yakin sesiapa sahaja yang membacanya pasti akan merasai apa yang ku rasa di ketika ini. Apakah yang kita faham dengan dosa ? Adakah kita boleh nampak dosa itu ? Adakah dosa itu ada kaitan dengan iman seseorang ? Dosa dan iman kita sebenarnya adalah dua perkara yang berlawanan. Jika iman kita baik dan benar, kita akan rasa sensitif dengan dosa. Manakala jika iman kita lemah dan tidak jelas, kita akan melihat dosa itu seperti perkara biasa sahaja.

Petikan dari Hilal Asyraf   

“Iman itu bukan sekadar cita-cita, bukan sekadar kata-kata, tetapi ianya adalah apa yang tersemat di dalam hati, dan dibuktikan dengan amal.”

sabda Rasulullah SAW:
  “Orang yang beriman akan melihat dosanya umpama gunung yang menghempap, manakala ahli maksiat pula akan melihat dosa itu umpama lalat yang hinggap pada hidung.” 
Hadith riwayat Bukhari.


Sungguh aku terasa alangkah banyaknya dosaku dan lemahnya imanku sepanjang aku bernafas di bumi Allah ini dan seringkali aku bersangka buruk kepada-Nya walaupun aku telah diberi peluang dan segala kenikmatan duniawi ini tanpa aku sedari akan rahmat dan kasih sayang-Nya kepadaku.  Highly Recommended Book kepada yang ada kesedaran dan ada keinginan untuk berubah dan membersihkan diri dari dosa serta mendapatkan kasih sayang dari Allah. Jangan pernah bersangka buruk kepada Allah di atas segala yang berlaku dalam hidup kita. Jangan berhenti berdoa dan memohon petunjukNya dan sentiasa bertawakal serta serahkan segala-galanya kepadaNya, insya-Allah. Ingatlah kita adalah Pendosa Yang Sentiasa Di beri Peluang Dan Harapan Selalu Ada. Rebutlah peluang selagi masih ada. Semoga kita sentiasa diberi peluang dan dipermudahkan. Semoga ALLAH SWT mengampunkan semua dosa kita insya-ALLAH amminn.




kalau ingin tahu lebih lanjut tentang karya penulis boleh klik link ini ye ... Hilal Asyraf







Menunggu Cinta Tuhan





Penulis  :  Lily Haslina Nasir
Negara  :  Malaysia
Bahasa  :  Melayu
Genre    :  Malay Fiction
Penerbit :  PTS Litera Sdn Bhd
Bilangan Mukasurat : 469
Tarikh Terbitan :  6 October 2009
ISBN :  978-983-3892-54-9
Rating : ★★★★★






Ulasan :

Syukur Alhamdulillah kerana dengan izin-NYA sekali lagi, aku telah terpanggil untuk membaca dan menghayati karya yang sungguh luar biasa ini. Karya yang telah berjaya membuatkan aku bersengkang mata mengorbankan masa tidur semalamanku sebaik sahaja mataku tertancap 'menghadam' butir-butir ayat di muka surat pertama dari awal malam sehinggalah ke awal pagi...pergh sungguh luar biasa kan ?  Novel ini memang EXTRAORDINARY mempunyai aura kelainannya yang tersendiri. Nak kata novel cinta pun bukan, nak kata novel magis pun bukan juga entahlah UNBELIEVABLE percaya atau tidak tapi yang pasti inilah karya pertama dan belum pernah lagi aku membaca karya seumpama ini. Ia bukan kisah cinta yang penuh dengan ayat-ayat bergula ya tetapi lebih kepada cerita benar kerana adanya sifat mazmummah di dalam hati. Tentang manusia yang hanya pentingkan nafsu sendiri, ilmu hitam dan sihir dan kerakusan manusia apabila berkiblatkan syaitan dan semakin nipis iman di dada, nafsu serakah menguasai diri dan akal tidak berguna lagi akhirnya terjerumus ke lembah yang hina.  Karya ini memang telah berjaya meremangkan bulu tengkukku sepanjang pembacaanku.

Sinopsis

Khalida Atikah jiwanya bening lagi putih mengalir kalau berbicara tentang roh Islam. Dia mungkin tidak punya cinta tapi tetap punya cita-cita. Impiannya cuma satu. Biar apa jua keadaannya, Islam tetap nur di jiwa. Dia juga ada ketika terkeliru dan celaru. Dunia surat khabar ada ketika memaksanya jadi zalim. Mampukah dia? “Alamak... macam mana nak tulis gosip? Nanti aku fitnah orang?”

Ketuanya, Azrul amat digeruni. Lelaki muda itu matanya tajam menikam, lidahnya mampu menghiris, tindakannya menghancur lumatkan kerjaya kewartawanan yang baru bermula. Namun antara Azrul yang digelar Harimau Dinamik dengan Allah SWT, Tuhan Yang Menguasai Seluruh Alam, Khalida tunduk sujud gentar lagi penuh cinta pada Yang Khalid!


Azrul Rasyid.. dia lelaki keras, kasar lagi lantang. Kata-katanya penuh luka, bibirnya penuh duri. Cintanya hanya pada diri, tulisannya penuh menyakitkan hati. “Hah?! Budak Khalida jadi anak buah aku?” “Bertudung, lurus bendul, aliran agama... Apa Khalida tahu tentang hiburan dan artis?” “Menulis di ruangan hiburan pun macam beri kuliah subuh!”

Renungannya pada Khalida penuh benci dan keji. Gadis ini memang menyusahkan! Tapi entah mengapa wajah polos jernih itu ada ketika menggugah hati bekunya. Nureen, gadis seksi penuh misteri, angkuh, tamak lagi haloba. Cita-cita dan nafsu dipacu menjadi satu. Sihir bobrok mainan bibir, amalan harian. Setinggi mana mampu mereka menongkat langit. Sejauh manakah cinta mampu bertahan di antara Nureen dan Azrul Rasyid seandainya di antara mereka ada wajah hitam yang menguasai.

Cinta Tuhan tidak perlu ditunggu. Cinta Tuhan tidak perlu dinanti. Kasih sayang dan manis rindu pada Tuhan seharusnya menjadi nafas kita setiap saat. Di antara Khalida Atikah, Azrul Rasyid dan Nureen siapa yang lebih luhur lagi putih untuk disapa cinta PenciptaNya?



Di sebalik kisah yang buat aku ' kecut perut '  ini, penulis berjaya memperlihatkan kepada pembaca bahawa inilah keadaan sebenar yang berlaku dalam masyarakat melayu dulu dan kini. Masih ada lagi segelintir masyarakat yang memandang sepi perkara-perkara yang menyekutukan Allah demi untuk kepentingan dan keagungan nafsu sendiri tanpa memikirkan akibat dan kesan dari perbuatan syirik tersebut kepada masyarakat keseluruhannya. Syabas dan tahniah serta ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada penulis ini kerana berani mengupas kisah ini dengan begitu mendalam sekali dan berkongsi karya hebat ini untuk membuka akal fikiran pembaca untuk dijadikan sebagai amaran dan peringatan juga untuk menginsafkan pembaca akibat perbuatan yang terkutuk dan dilaknat Allah ini. Namun aku sedikit kecewa kerana 'ending' cerita ini tidak seperti yang aku harapkan...tiada kisah perasaan antara Azrul dan Khalida walaupun ada digambarkan sedikit, seperti ada terbit suatu perasaan dalam hati Azrul terhadap Khalida walaupun Azrul rasa malu dan biasalah ego lelakinya yang tinggi untuk mengakui dan cuba menafikan perasaannya sendiri. Tapi tak pe, aku suka dengan akhiran ceritanya yang memberi bahagia pada dua watak utama yang aku rasa memang 'sweet' ini. Mungkin aku kena cari dan dapatkan sambungan dari kisah syahdu ini. Harapan aku ada sambungan kisah mereka berdua ni. Aku tak mahu komen lebih-lebih, cuba dapatkan buku ini, hayati dan selami karya ini dan fikir-fikirkan dan luaskan kotak minda anda.


Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

' Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian kecuali mereka yang beriman dan melakukan amal kebaikan, saling menasihati agar mengikut kebenaran dan saling menasihati agar kekal bersama kesabaran'  ~ ( Surah al-Ashr, 103: 1-3 )

' Dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? ( Jika demikian keadaan mengumpat ) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya ' ~( Surah al-Hujurat : 12 ) 



kalau ingin tahu lebih lanjut tentang karya penulis boleh klik link ini ye ... Lily Haslina Nasir