Lilin





Penulis   :  Ainul Farihah
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni
Bilangan Mukasurat : 539
Tarikh Terbitan : November 2015
ISBN : 978-967-0851-15-0
Rating :







 

Ulasan :

Maaf, ketika ini aku sedang 'membedah siasat' karya hebat ini. Tunggu ulasan aku nanti ye!


Sinopsis

Zuhair mengakui, dia bukan seperti Zuhair yang dulu. Jika dulu, dia sering menjadi harapan guru-guru dan para sahabat. Namun kini, segala-galanya berubah. Dia dikenali sebagai pembawa masalah di sekolah sehingga terpaksa digantung persekolahan.

Kemalangan yang menimpa Zuhair, membuatkannya hilang ingatan buat sementara waktu. Bertitik tolak daripada itu, Zuhair mula mencari-cari sesuatu yang hilang dalam dirinya.

Lalu, setelah lebih empat tahun, dia mengambil keputusan untuk menjejakkan kaki semula ke bandar Kuantan. Bandar yang penuh kenangan itu. Harapannya satu, semoga dia dapat menemui kembali sisa-sisa ingatan yang hilang. Rupa-rupanya, kehadirannya ke sana bukan sekadar menyelak
kenangan, tetapi dia menjumpai lebih daripada itu.

Ini sebuah kisah tentang harapan yang hilang. Kisah tentang pencarian diri. Kisah tentang kerinduan yang terpendam. Dan mungkinkah kenangan lalu mampu membawa Zuhair kembali semula mencari dirinya yang hilang?


Vehaen II : RIF'AT





Penulis   :  Ainul Farihah
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni
Bilangan Mukasurat : 391
Tarikh Terbitan : Ogos 2016
ISBN : 978-967-0851-48-8
Rating :





 

Ulasan :

Maaf, ketika ini aku sedang 'membedah siasat' karya hebat ini. Tunggu ulasan aku nanti ye!



Sinopsis

RIF'AT. Dia kembali ke tempat asalnya untuk mencari keluarganya sementara masih ada kesempatan. Bermula dengan penglibatannya dengan pasukan perubatan dari Malaysia, Rif'at meneruskan hidupnya bersama anak tempatan apabila terjadinya satu serangan yang mengorbankan ramai rakannya. Bermulalah misi pencarian susur-galurnya di bumi Palestin itu.

NAJDAT. Remaja Palestin yang hidup sebatang kara di rumah perlindungan. Dirinya tidak pernah tersenyum sejak dia kehilangan segalanya. Namun semangatnya tetap teguh untuk membebaskan negaranya daripada cengkaman Zionis. Pertemuan dengan Rif'at mengukir kembali senyuman pada wajahnya. Dia merasakan seperti punya keluarga semula.

"Najdat...."

Najdat tidak menjawab tetapi dia mendengar.

"Boleh aku sertai pasukan ketenteraan kamu ini?"

Najdat menoleh sekilas, angguk, namun disusuli dengan syarat. "Selepas kau temui apa yang kau cari."

***

Ainul Farihah yang kreatif berjaya menggarapkan kisah perang dengan teliti dan menarik sekali. Pembaca pastinya dapat merasakan semangat dan keikhlasan setiap pejuang dalam cerita ini. Sebuah cerita yang harus dibaca oleh anak muda Malaysia.